July 23, 2018

Uni Eropa Gagal Setujui Sanksi Baru untuk Iran

ilustrasi (ist)


intelijen – Uni Eropa gagal menyetujui sanksi baru terhadap Iran di tengah-tengah oposisi Italia. Selain itu muncul ketakutan Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump akan tetap menarik diri dari kesepakatan nuklir meski telah menjatuhkan sanksi kepada Iran. Sanksi itu ditujukan untuk program rudal dan peran regional Teheran.

Berbicara di sela-sela diskusi para menteri luar negeri Uni Eropa di Luksemburg, beberapa diplomat mengatakan hasil itu berarti Uni Eropa mungkin tidak dapat memenuhi tenggat waktu Presiden AS pada 12 Mei untuk “memperbaiki” perjanjian nuklir 2015.

Uni Eropa berkeinginan untuk mengamankan perjanjian tersebut, di mana Teheran setuju untuk mengekang ambisi nuklirnya setidaknya selama satu dekade, tetapi Trump telah menjadi kritikus yang ganas.

Ia mengancam tidak akan memperpanjang sanksi AS terhadap Iran terkait dengan perjanjian yang melihat Barat kebanyakan mencabut sanksi luas sebagai ganti bagi republik Islam yang membatasi program nuklirnya.

Mencari untuk menanggapi kritik Trump terhadap kesepakatan nuklir dan Teheran secara lebih luas, Prancis, Inggris dan Jerman mengusulkan untuk mengarahkan sanksi pada “milisi dan komandan” Iran yang bertempur atas nama Presiden Suriah Bashar al-Assad.

Mereka berharap meminta pertanggungjawaban Iran karena ini dapat membantu meyakinkan Trump untuk tidak meninggalkan kesepakatan nuklir. Namun mereka menghadapi sikap oposisi Italia, yang didukung oleh Austria.

“Mungkin perjanjian nuklir akan gagal, jadi mengapa mengambil risiko memberanikan bersikap radikal kepada Iran dan merusak peluang kami untuk memenangkan kontrak di sana,” kata seorang diplomat dari kubu yang skeptis.

Share Button

Related Posts