October 18, 2018

AS Sebut Sistem Senjata China di LCS untuk Intimidasi

James Mattis


intelijen – Menteri Pertahanan Amerika Serikat (AS), Jim Mattis, menyebut penempatan sistem senjata China di pulau buatan Laut China Selatan (LCS) dirancang untuk mengintimidasi dan memaksa orang lain yang berada di kawasan itu. Ia pun mengancam konsekuensi yang lebih besar jika militerisasi terus berlanjut.

Kritik tajam itu disampaikan Mattis dalam forum keamanan internasional di Singapura.

Ia memperingatkan bahwa langkah AS baru-baru ini untuk menolak Cina dari latihan angkatan laut multinasional musim panas adalah tanggapan awal terhadap militerisasi pulau-pulau itu. Dan, sebagai tanggapan atas sebuah pertanyaan, mengatakan bahwa konsekuensi yang jauh lebih besar dapat terjadi di masa depan, jika China tidak menemukan cara untuk bekerja lebih kolaboratif dengan orang lain di wilayah tersebut.

AS, katanya, tetap berkomitmen untuk memastikan transit gratis dan terbuka di wilayah tersebut.

“Meskipun klaim China sebaliknya, penempatan sistem senjata ini terkait langsung dengan penggunaan militer untuk tujuan intimidasi dan pemaksaan,” kata Mattis seperti dikutip dari ABC News, Sabtu (2/6/2018).

Ia mengacu pada penyebaran rudal anti-kapal baru-baru ini, rudal permukaan-ke-udara, jammers elektronik dan peralatan lainnya di Kepulauan Spratly, dan pendaratan pesawat pengebom di Woody Island.

Mattis juga menyerang salah satu perselisihan lama antara AS dan China, mengatakan Amerika akan terus menyediakan perlengkapan dan layanan pertahanan ke Taiwan dan menentang segala upaya untuk mengubah status quo. China mengklaim pulau yang memerintah sendiri itu sebagai wilayahnya sendiri untuk dibawa di bawah kendalinya secara paksa jika perlu.

Namun di sisi lain, ia mengatakan AS menyambut baik kerja sama dengan China sedapat mungkin, dan mengumumkan bahwa dia telah menerima undangan Beijing untuk berkunjung.

Komentar pemimpin Pentagon di Dialog tahunan Shangri-La ini terjadi setelah beberapa minggu yang penuh gejolak antara AS dan China.

Minggu lalu AS menarik undangan untuk Beijing guna berpartisipasi dalam latihan yang dikenal sebagai Lingkar Pasifik. China telah berpartisipasi dalam latihan yang dikenal sebagai Rim of the Pacific pada tahun 2014 dan 2016.

Share Button

Related Posts