December 19, 2018

Rusia: Bukan Kami, Tapi Inggris yang Kerap Gelar Operasi Rahasia

Maria Zakharova


intelijen – Juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia, Maria Zakharova mengatakan, pihaknya memiliki informasi yang cukup untuk membuktikan bahwa adalah Inggris, dan bukan Rusia yang cenderung melakukan operasi rahasia di luar negeri.

Hubungan Rusia-Inggris memburuk secara signifikan pada Maret karena setelah adanya serangan dengan menggunakan racun terhadap agen ganda Rusia Sergei Skripal dan putrinya Yulia di kota Salisbury. London menuduh Moskow berada di balik kejahatan itu, yang menurut Inggris, dilakukan dengan menggunakan agen kimia A234.

“Dari awal, kami mengatakan bahwa ketiga argumen yang diajukan oleh Inggris (pada kasus Salisbury) tidak berdasar. Yang pertama adalah bahwa Rusia selalu melakukan itu, secara historis, dan bahwa dalam budaya kita untuk membunuh orang-orang luar negeri, melaksanakan operasi tersebut,” ucap Zakharova, seperti dilansir Sputnik pada Senin (21/5).

“Tampaknya kita telah memberikan materi sejarah yang cukup tentang hal ini. Apalagi, materi membuktikan bahwa intelijen Inggris yang sering terlibat dalam operasi semacam itu, dan mereka selalu telah sempurna dalam upaya untuk menyalahkan orang lain atas kejahatan yang mereka lakukan,” sambungnya.

Argumen Inggris lainnya, menurut Zakharova adalah bahwa bahan kimia Novichok, yang dari sudut pandang London adalah agen yang sama dengan A234, diproduksi dan diuji hanya di Rusia. Zakharova menyebut, pada faktanya ada lebih dari 20 negara yang mengembangkan zat ini.

“Kami memberikan informasi bahwa setidaknya 20 negara di wilayah Atlantik Utara saat ini sedang mengembangkan racun itu, termasuk Swedia dan Republik Ceko. Tiga-empat minggu kemudian informasi kami dikonfirmasi oleh yang meletus di Praha, ketika ternyata agen-agen resmi Republik Ceko memiliki substansi ini,” ucapnya.

“Argumen ketiga, di mana merupakan dasar posisi Inggris, bahwa zat-zat ini dikirim dari Rusia, sebenarnya disangkal oleh laboratorium Inggris,” ungkapnya, yang menambahkan bahwa tujuan Kementerian Luar Negeri Rusia adalah untuk menanggapi semua tuduhan palsu dengan titik lihat berdasarkan fakta.

Share Button

Related Posts