August 20, 2018

Rusia Bongkar Delapan Kebohongan Inggris dalam Kasus Skripal

Sergei Skripal dan Putrinya


intelijen – Narasi Inggris dalam kasus Skripal adalah kisah yang ditenun dengan kebohongan, di mana London terus berusaha menipu komunitas internasional. Hal itu dikatakan oleh utusan OPCW asal Rusia, menyoroti delapan kesalahan informasi tersebut.

“Kami telah mencoba untuk menunjukkan bahwa semua yang dihasilkan rekan-rekan kami di Inggris adalah cerita yang dijalin dengan kebohongan,” ucap perwakilan permanen Rusia kepada Organisasi untuk Larangan Senjata Kimia (OPCW) Aleksandr Shulgin.

“Dan, tidak seperti Inggris, yang tidak terbiasa mengambil tanggung jawab atas kata-kata mereka dan tuduhan tidak berdasar, kami menunjukkan fakta-fakta spesifik mengapa kami percaya mitra Inggris kami, secara halus, ‘menipu’ semua orang,” imbuhnya usai pertemuan OPCW terkait kasus Skripal seperti dikutip dari Russia Today, Kamis (19/4/2018).

Pejabat itu memberikan delapan contoh misinformasi yang didorong Inggris, seputar peristiwa 4 Maret, ketika mantan agen ganda Sergei Skripal dan putrinya Yulia diracuni di kota Salisbury.

1. Rusia menolak menjawab ‘pertanyaan’ Inggris
“Kenyataannya, mereka hanya meminta kami dua ‘pertanyaan.’ Dan keduanya dikatakan dengan cara sedemikian rupa sehingga keberadaan gudang persenjataan kimia tak terdokumentasi dalam cara penyelesaian yang sajikan Rusia sebagai fakta yang tidak bisa dimungkiri sebagai fakta yang mampan,” tuturnya.

Itu adalah ultimatum yang efektif, menekan Moskow untuk mengakui bahwa ia menyerang Inggris dengan senjata kimia, atau mengakui bahwa ia kehilangan kendali atas persenjataan perang kimiawi.

Moskow menjawab kedua ‘pertanyaan’ ini segera, menyatakan bahwa itu tidak ada hubungannya dengan insiden Salisbury. Terlepas dari itu, pejabat itu menekankan, itu adalah fakta yang tidak bisa dimungkiri bahwa Rusia menghancurkan semua persediaan persenjataan kimianya lebih cepat dari jadwal pada tahun lalu.

2. Inggris tunduk pada buku aturan Konvensi Senjata Kimia
“Prosedur OPCW dengan jelas menyatakan bahwa jika satu negara anggota memiliki masalah dengan yang lain, ia harus mengirim permintaan resmi, dan dengan demikian pihak lain akan berkewajiban untuk menanggapi dalam 10 hari,” terang Shulgin.

Namun, sebaliknya, Inggris diduga dihasut oleh rekan-rekan mereka dari seberang, mengabaikan mekanisme yang tetap dan muncul dengan skema verifikasi independen yang meragukan, yang melanggar aturan-aturan OPCW tersebut.

3. Rusia menolak bekerja sama
Sementara Inggris dan sejumlah sekutunya menuduh Rusia menolak bekerja sama untuk mendapatkan kebenaran, situasinya justru sebaliknya, Shulgin bersikeras.

Moskow tertarik dengan penyelidikan menyeluruh atas insiden itu – terutama karena para korban adalah warga Rusia. Moskow berulang kali bersikeras pada penyelidikan bersama dan mendesak London untuk merilis data tentang kasus Skripal, tetapi semua upaya itu sia-sia. Banyak permintaan yang tidak dijawab oleh Inggris, sementara yang lain hanya menerima balasan resmi.

Share Button

Related Posts