December 12, 2018

Pentagon Berencana Bikin Robot Tentara

Tentara Amerika Serikat


intelijen – Pentagon menginvestasikan dana sekitar USD1 miliar selama beberapa tahun ke depan untuk pengembangan robot. Robot-robot ini akan digunakan dalam berbagai peran bersama pasukan tempur.

Militer AS sudah menggunakan robot dalam berbagai kapasitas, seperti untuk menjinakan bom dan pemanduan, tetapi robot-robot baru ini kabarnya akan mampu membentuk lebih banyak peran canggih termasuk pengintaian kompleks, membawa peralatan tentara, dan mendeteksi bahan kimia berbahaya.

Bryan McVeigh, manajer proyek Angkatan Darat untuk perlindungan pasukan, mengatakan bahwa ia tidak meragukan lagi akan ada robot dalam setiap formasi Angkatan Darat dalam lima tahun.

“Kami akan berbicara tentang robot untuk benar-benar membuat dan menyusun program. Ini adalah waktu yang menyenangkan untuk dapat bekerja dengan robot dengan Angkatan Darat,” kata McVeigh seperti dikutip dari Business Insider, Sabtu (19/5/2018).

Bulan lalu, Angkatan Darat memenangkan kontrak senilai USD 429,1 juta kepada Endeavour Robotics dan QinetiQ Amerika Utara, keduanya berbasis di Massachusetts. Endeavor juga telah diberikan kontrak terpisah dari Angkatan Darat dan Korps Marinir dalam beberapa bulan terakhir karena Pentagon mendorong robot dalam berbagai ukuran.

Pengenalan lebih banyak robot ke dalam situasi pertempuran dimaksudkan untuk tidak hanya membuat hidup lebih mudah bagi pasukan, tetapi juga melindungi mereka dari skenario yang berpotensi mematikan.

Tapi ada juga kekhawatiran tentang perkembangan teknologi robotik yang cepat dalam kaitannya dengan peperangan, terutama dalam hal robot otonom. Singkatnya, banyak yang tidak nyaman dengan gagasan robot pembunuh yang memutuskan siapa yang akan hidup atau mati di medan perang.

Sejauh ini, lebih dari dua lusin negara telah menyerukan larangan terhadap senjata otonom sepenuhnya, tetapi AS tidak berada di antara mereka.

Share Button

Related Posts