July 20, 2018

Kepentingannya Terjamin, Iran Siap Pertahankan Perjanjian Nuklir

Presiden Iran, Hassan Rouhani.


intelijen – Iran akan tetap berada dalam perjanjian nuklir 2015 yang ditandatangani bersama Barat, tanpa Amerika Serikat (AS), jika pihak lain dapat menjamin kepentingannya. Hal itu diucapkan oleh Presiden Iran Hassan Rouhani.

Berbicara dalam konferensi pers bersama di Wina dengan mitranya asal Austria Alexander Van der Bellen, Rouhani menggambarkan pertemuan mereka sebagai pertemuan yang “positif”.

“Iran akan melindungi kesepakatan nuklir jika bisa mendapat manfaat dari itu,” kata Rouhani.

“Jika penandatangan selain AS dapat menjamin kepentingan Iran, Iran akan tetap dalam kesepakatan itu,” tambahnya seperti dikutip dari Anadolu, Kamis (5/7/2018).

Rouhani melanjutkan dengan mendeskripsikan penarikan Washington baru-baru ini dari kesepakatan sebagai pelanggaran resolusi Dewan Keamanan PBB dan kewajiban multilateralnya.

“Keputusan AS tidak menguntungkan siapa pun,” tegasnya.

Van der Bellen, pada bagiannya, menekankan komitmen berkelanjutan negaranya pada perjanjian penting tersebut.

“Posisi Austria tidak akan berubah selama Iran memenuhi tanggung jawabnya,” katanya.

Pada bulan Mei lalu, Presiden AS Donald Trump menarik AS dari perjanjian nuklir yang ditandatangani pada tahun 2015 antara Iran dan kelompok negara P5+1 (lima anggota permanen Dewan Keamanan PBB plus Jerman). Kesepakatan nuklir 2015 membatasi program nuklir Iran dengan imbalan miliaran dolar dalam bentuk bantuan sanksi.

Selama kampanye pemilu presiden pada tahun 2016, Trump telah mengkritik perjanjian tersebut. Ia menggambarkannya sebagai kesepakatan terburuk yang pernah dilihatnya.

Anggota lain dari P5+1, bagaimanapun, mengatakan kesepakatan itu saat ini merupakan cara terbaik untuk membatasi program nuklir Iran.

Share Button

Related Posts