December 15, 2018

“Kepanikan Mulai Melanda, Aktifitas Teman Ahok Berhenti Total”

Pengumpulan KTP Teman Ahok (ist)


intelijen – Aktivis Islam Mustofa Nahrawardaya menyampaikan informasi penting terkait kegiatan relawan Basuki Tjahaja Purnama (Ahok), “Teman Ahok”, terutama pasca terbongkarnya suap reklamasi Teluk Jakarta dan korupsi pembangunan Taman BMW.

Mustofa mengaku mendapat info valid bahwa aktifitas Teman Ahok sudah berhenti total. “Aktifitas @temanAhok berhenti total. Info valid,” tulis Mustofa di akun Twitter @TofaLemon.

Akun resmi DPP Front Pembela Islam (FPI) menanggapi kicauan @TofaLemon tersebut. “Kepanikan mulai melanda… #Eeaaa,” tulis ‏@DPP_FPI.

Diberitakan sebelumnya, mantan Wakil Gubernur DKI Jakarta, Prijanto, menjelaskan secara terang benderang hubungan khusus Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) dengan orang dekat Ahok, Sunny Tanuwidjaja, terkait dugaan korupsi pembangunan Taman BMW.

Dalam talkshow “Indonesia Lawyers Club” (ILC), yang tayang Selasa (05/04) malam, Prijanto mengungkapkan adanya dugaan korupsi dalam proses pembangunan Taman BMW. Prijanto pun mengaku sudah menyampaikannya kepada Ahok yang saat itu masih menjabat sebagai wakil gubernur DKI.

Prijanto menyampaikannya lewat orang dekat Basuki yang bernama Sunny. ”Saya katakan kepada Sunny bahwa pengembang berbohong karena menyatakan luas lahan hanya sebesar 12 hektar, sedangkan luasnya sebesar 20 hektar,” kata Prijanto.

Prijanto saat itu juga memperlihatkan kepada Sunny soal dugaan pemalsuan tanda tangan pejabat terkait. Sepekan kemudian, Prijanto mengatakan, Sunny meneleponnya untuk mengatakan bahwa Ahok ingin bertemu dengan dirinya.

Dalam pertemuan dengan Basuki tersebut, Prijanto membeberkan data tentang penipuan yang dilakukan oleh pengembang. ”Tapi, besoknya Pak Ahok menyatakan tidak ada korupsi (dalam pembangunan Taman BMW),” kata Prijanto.

Menurut Prijanto, Sunny bukan Pegawai Negeri Sipil. Namun, Sunny memiliki pengaruh karena bisa mengatur pertemuan antara dirinya dengan Ahok dan Podomoro. ”Sunny memang staf khusus (Ahok) seperti yang diberitakan media-media,” katanya. ”Ada korelasi antara Sunny, Ahok dan Podomoro.”

Menanggapi tayangan talkshow ILC edisi Selasa (05/04), akun Twitter resmi Teman Ahok ‏@temanAhok menulis: “Jokowi Ahok dibully ILC thn 2012 >> Jd Gubenur. Jokowi-JK dihajar juga 2014, jd presiden. Ahok? Hmmm.”

Direktur Jenderal Imigrasi Kementerian Hukum dan HAM, Ronny F Sompie, sebelumnya mengatakan KPK meminta pencegahan terhadap dua orang dalam kasus suap reklamasi Teluk Jakarta. Salah satunya berinisial ‘S’ yang sempat disebut-sebut sebagai staf pribadi Basuki.

KPK membantah kabar meminta pencegahan terhadap seorang staf pribadi Gubernur Ahok berinisial ‘S’ terkait kasus suap reklamasi Teluk Jakarta.

Share Button

Related Posts