October 20, 2018

Kata Abbas, Tingkah Laku Orang Yahudi Penyebab Holocaust

Mahmoud Abbas. (ist)


intelijen – Presiden Otoritas Palestina Mahmoud Abbas mengatakan bahwa Holocaust oleh rezim Adolf Hitler di Eropa tidak disebabkan oleh anti-Semit, tetapi oleh perilaku sosial orang Yahudi. Contoh, soal pinjaman uang dan masalah finansial lainnya.

Komentar Abbas ini muncul dalam pidatonya di Ramallah pada sesi Dewan Nasional Palestina, hari Senin. “Holocaust bukan hasil anti-Semitisme, tetapi lebih kepada perilaku sosial orang-orang Yahudi, termasuk masalah keuangan,” kata Abbas, seperti dikutip Haaretz, Selasa (1/5/2018).

Abbas yang mengklaim Israel adalah proyek Eropa sejak awal, mengatakan bahwa para pemimpin Eropa seperti Lord Arthur Balfour dari Inggris Raya membatasi imigrasi orang Yahudi ke negaranya dan secara bersamaan mempromosikan imigrasi orang Yahudi ke wilayah yang diklaim sebagai Tanah Israel (Land of Israel).

Deklarasi Balfour 1917 sendiri dikenal sebagai cikal bakal berdirinya negara Israel yang membuat warga Palestina tersingkir dari tanahnya.

“Mereka yang mencari negara Yahudi bukan orang Yahudi,” katanya.”Negara Israel dibentuk sebagai sebuah proyek kolonial yang tidak ada hubungannya dengan Yudaisme, untuk melindungi kepentingan Eropa,” ujarnya.

Dia kemudian menyinggung sejumlah teori konspirasi anti-Semit yang dia sebut sebagai “pelajaran sejarah”. Teori itu, kata Abbas, membuktikan koneksi orang Yahudi Eropa atas Tanah Air Israel yang berusia 3.000 tahun adalah salah.

Abbas mengatakan narasinya didukung oleh tiga poin yang dibuat oleh para penulis dan sejarawan Yahudi. Salah satunya adalah teori yang dikritik sebagai anti-Semit bahwa orang Yahudi Ashkenazi bukanlah keturunan orang Israel kuno.

Menunjuk ke buku Arthur Kessler “The Thirteenth Tribe (Suku Ke-13)” yang menegaskan bahwa orang-orang Yahudi Ashkenazi berasal dari Khazars. Menurut Abbas, orang Yahudi Eropa tidak memiliki hubungan historis dengan Tanah Israel.

Abbas juga mengklaim Israel adalah proyek Eropa sejak awal, mengatakan bahwa para pemimpin Eropa seperti Lord Arthur Balfour dari Britania Raya membatasi imigrasi orang Yahudi ke negara mereka sementara secara bersamaan mempromosikan imigrasi orang Yahudi ke Tanah Israel.

Deklarasi Balfour 1917 mendukung gagasan negara Yahudi di Tanah Israel. “Mereka yang mencari negara Yahudi bukan orang Yahudi,” ujarnya.”Negara Israel dibentuk sebagai sebuah proyek kolonial yang tidak ada hubungannya dengan Yudaisme, untuk melindungi kepentingan Eropa.”

Yang mengejutkan, dalam pidatonya Abbas juga mengklaim bahwa Adolf Hitler—yang rezim Nazi-nya dianggap bertanggung jawab atas pembantaian sekitar 6 juta orang Yahudi dalam peristiwa Holocaust—memfasilitasi imigrasi orang Yahudi Eropa ke Tanah Israel dengan mencapai kesepakatan dengan Bank Anglo-Palestina (hari ini Bank Leumi). Menurutnya, dalam kesepakatan itu orang Yahudi yang pindah atas British Mandate of Palestine dapat mentransfer semua aset mereka di sana melalui bank.

Share Button

Related Posts