December 12, 2018

AS-Inggris Tuding Rusia Dalang Serangan Siber Global

Ilustrasi (ist)


intelijen – Amerika Serikat (AS) dan Inggris menuduh Rusia meluncurkan serangan siber global. Serangan ini menyasar router komputer, firewall dan peralatan jaringan lain yang digunakan oleh lembaga pemerintah, bisnis dan operator infrastruktur penting di seluruh dunia.

Washington dan London mengeluarkan peringatan bersama yang mengatakan kampanye oleh peretas yang didukung pemerintah Rusia dimaksudkan untuk memata-matai, pencurian kekayaan intelektual dan kegiatan “jahat” lainnya dan dapat ditingkatkan untuk meluncurkan serangan ofensif.

Peringatan ini mengikuti serangkaian peringatan oleh pemerintah Barat bahwa Moskow berada di belakang serangkaian serangan siber. AS, Inggris dan negara-negara lain pada Februari lalu menuduh Rusia melepaskan virus “NotPetya”. Virus ini 2017 lalu melumpuhkan sebagian infrastruktur Ukraina dan merusak komputer di seluruh dunia, merugikan perusahaan miliaran dolar.

Kremlin tidak segera menanggapi permintaan untuk komentar. Namun kedutaan Rusia di London mengeluarkan pernyataan yang mengutip tuduhan Inggris atas ancaman dunia maya dari Moskow sebagai contoh mencolok dari kebijakan yang sembrono, provokatif dan tidak berdasar terhadap Rusia.

Moskow membantah tuduhan sebelumnya telah melakukan serangan dunia maya di AS dan negara-negara lain.

Agen-agen intelijen AS tahun lalu menuduh Rusia ikut campur dalam pemilu 2016 dengan kampanye peretasan dan propaganda yang mendukung kampanye Donald Trump untuk presiden. Bulan lalu pemerintah Trump menyalahkan Rusia untuk kampanye serangan siber yang menargetkan jaringan listrik AS.

Pejabat Amerika dan Inggris mengatakan bahwa serangan-serangan yang diungkapkan pada awal pekan ini mempengaruhi berbagai organisasi termasuk penyedia layanan internet, bisnis swasta dan penyedia infrastruktur penting. Mereka tidak dapat mengidentifikasi korban atau memberikan rincian tentang dampak serangan.

“Ketika kita melihat aktivitas dunia maya yang berbahaya, apakah itu dari Kremlin atau aktor negara-bangsa jahat lainnya, kita akan menyerang kembali,” kata Rob Joyce, koordinator keamanan dunia maya Gedung Putih seperti dilansir dari Reuters, Selasa (17/4/2018).

Hubungan antara Rusia dan Inggris sudah di ujung tanduk setelah Perdana Menteri Theresa May menyalahkan Moskow atas zat saraf 4 Maret lalu yang meracuni bekas mata-mata Rusia Sergei Skripal dan putrinya Yulia di kota Salisbury.

Share Button

Related Posts