November 18, 2017

Google Siap Batasi Iklan Berbau Politik

Google


intelijen – Unit Google yakni Alphabet Inc mengatakan kepada regulator pemilihan di Amerika Serikat (AS) dalam sebuah surat, bahwa pihaknya sangat mendukung peraturan pengetatan iklan politik online.

Sebelumnya, anggota parlemen Federal telah mengkritik Google, Facebook Inc dan Twitter karena tidak mengidentifikasi dan memblokir agen Rusia dari pembeli iklan pada layanan mereka.

September lalu, Federal Election Commission (FEC) yang menetapkan peraturan kampanye keuangan, memilih untuk mempertimbangkan bahwa peraturan pengungkapan tersebut berlaku untuk segala aktivitas online.

Menanggapi surat tersebut, Google pada Kamis lalu menawarkan respons formal terhadap pertimbangan FEC. “Sekarang lebih dari sebelumnya, kita harus bekerjasama untuk memperbaiki transparansi, meningkatkan pengungkapan dan mengurangi penyalahgunaan dan pengaruh asing dalam pemilihan AS,” tulis perusahaan, dikutip dari Reuters, Minggu (12/11/2017).

Pernyataan sebelumnya mengacu pada sebuah pertengkaran dari 2010 ketika Google mencari pembebasan alternatif dari persyaratan bahwa sebuah iklan harus menyatakan siapa yang membelinya. Komisi tersebut tidak mencapai konsensus tentang pembebasan pada saat itu.

Kini, Google juga meminta komisi untuk memperluas peraturan pengungkapan yang berlaku untuk TV dan mencetak iklan ke Web. “Google sangat mendukung usulan komisi tersebut untuk melanjutkan pembuatan peraturan sehingga komisi tersebut dapat memberikan kejelasan bahwa kampanye dan pengiklan politik lainnya perlu menentukan penolakan penafian yang harus disertakan,” ungkap pihak Google dalam sebuah pernyataan.

Perusahaan yang juga merupakan top seller iklan online di dunia, meminta regulator federal dan pembuat undang-undang untuk memperluas pembatasan partisipasi asing dalam pemilihan untuk meliput konten yang didistribusikan dan diiklankan di internet.

Share Button

Related Posts