December 12, 2018

Fuad Bawazier: RI akan Gagal Bayar Utang?

Joko Widodo (ist)


intelijen – Sepanjang tahun 2018 rupiah cenderung akan melemah. Mungkin saja ada waktu-waktu tertentu rupiah seperti menguat tetapi itu hanya sementara saja dan selanjutnya akan melemah lagi.

Analisis itu disampaikan mantan Menteri Keuangan era Presiden Soeharto, Fuad Bawazier (02/07). “Jadi kalau ditarik garis lurus atau berjangka relatif panjang, pergerakan rupiah akan terus melemah,” ungkap Fuad.

Menurut Fuad, kalau rupiah menguat, sifatnya sementara saja, misalnya karena bunga rupiah dinaikkan atau dolar pas melemah karena faktor yang tidak ada hubungannya dengan ekonomi Indonesia, atau karena sedang ada intervensi di pasar valas oleh BI dan lainnya.

“Tetapi semua ‘obat kuat’ itu bukannya tidak berisiko. Naikkan bunga akan memberatkan perekonomian kita dan semakin sulit bersaing dengan negara lain. Intervensi valas akan menggerus cadangan devisa kita yang terus menurun,” jelas Fuad.

Fuad mengatakan, inti melemahnya rupiah adalah supply dolar atau pemasukan dolar ke ekonomi Indonesia lebih kecil dari demand atau permintaan atau kebutuhan akan dolar, maka rupiah melemah.

“Dalam bahasa ekonominya adalah karena defisit transaksi berjalan Indonesia tahun ini diperkirakan USD 25 miliar. Defisit atau ketekoran inilah sumber utama melemahnya rupiah terhadap dolar,” beber Fuad.

Kata Fuad, jangan bingung atau terus menerus menyalahkan ekonomi global dan sebagainya. Defisit transaksi berjalan ini terjadi karena Neraca Perdagangan (ekspor minus import barang dagangan). Begitu pula Neraca Transaksi Jasa yang defisit.

Untuk mengatasi hal itu, kata Fuad, Pemerintah menyoba menutupi defisit valas ini dengan banyak cara, antara lain dengan menarik utang valas atau hot money lainnya.

“Ini bukan cara yang sehat dan bahkan bisa semakin terjerumus. Fundamental ekonomi yang lemah ini juga diikuti dengan defist APBN. Jadi praktis ekonomi Indonesia ini defisit atau tekor dari semua jurusan,” papar Fuad.

Tak hanya itu, Fuad mengingatkan, utang valas pemerintah dan swasta termasuk BUMN yang konsisten naik tajam juga mulai mengkhawatirkan kreditur pada umumnya, bahwa jangan-jangan ke depannya Indonesia akan kesulitan atau gagal bayar utang.

Red

Share Button

Related Posts