December 12, 2018

FBI Investigasi 1.000 Tersangka Teroris 'Lone Wolf'

Ilustrasi (ist)


intelijen – FBI tengah melakukan investigasi terhadap 1.000 tersangka teroris “Lone Wolf” dan 1.000 teroris domestik. Hal itu diungkapkan oleh Direktur FBI Christopher Wray kepada komite Kongres Amerika Serikat (AS).

Wray mengatakan apa yang disebut teroris “Lone Wolf” – yang digambarkan oleh pejabat penegak hukum sebagai individu yang sering diradikalisasi melalui internet atau media sosial lainnya – adalah prioritas kontraterorisme tertinggi FBI.

Wray mengungkapkan FBI memiliki sekitar 1.000 investigasi terhadap tersangka Lone Wolf di 50 negara. Angka itu tidak termasuk penyelidikan al-Qaeda, penyelidikan (Negara Islam) tradisional, dan investigasi terorisme domestik.

“Dan yang membuatnya begitu sulit adalah tidak ada banyak titik untuk terhubung dengan beberapa orang ini,” katanya.

“Mereka memilih sasaran lunak, mereka menggunakan senjata yang mudah digunakan; Anda tahu, IED (alat peledak rakitan), mobil, pisau, dan senjata,” ugnkapnya seperti dikutip dari The Guardian, Kamis (17/5/2018).

Beberapa penembakan massal dalam beberapa tahun terakhir telah dikaitkan dengan apa yang disebut “Lone Wolf” yang kegiatannya sulit diprediksi, seperti penembak Orlando yang dilakukan oleh Omar Mateen.

Wray mengatakan FBI berusaha menjadi lebih baik dalam mencari redflag yang bisa menjadi sinyal ketika orang-orang menjadi radikal mungkin mulai mempertimbangkan untuk mengambil tindakan.

Selain itu, Wray mengatakan, FBI sedang mengejar 1.000 investigasi lain ke tersangka teroris domestik.

Pejabat penegak hukum kedua, yang berbicara tentang kondisi anonimitas, mengatakan ekstrimis sayap kanan, kekerasan hak-hak binatang dan ekstremis anti-aborsi, dan militan Afrika-Amerika atau sayap kiri jatuh ke dalam kategori ini.

Pejabat itu mengatakan ada tumpang tindih dalam statistik FBI mengenai jumlah penyelidikan terhadap Lone Wolf dan penyelidikan yang terkait dengan gerakan Negara Islam.

Share Button

Related Posts