December 10, 2018

Facebook Indonesia Klaim Tak Pernah Jual Data Pengguna ke Pengiklan

ilustrasi


intelijen – Facebook Indonesia menyatakan bahwa mereka tak pernah menjual data pribadi pengguna ke pengiklan. Mereka berdalih bahwa iklan-iklan yang muncul di halaman pengguna didasari kecocokan demografi dengan target pengiklan, bukan representasi dari data detail.
Menurut Aldo Rambie, Head of Client Solution Facebook Indonesia, informasi terkait pengguna yang menjadi target iklan dibatasi oleh aturan privasi. Facebook hanya mengidentifikasi demografi dan minat pengguna yang kemudian dikelompokkan untuk menjadi sasaran iklan.

“Target kami anonim dengan metode pengelompokan. Audiens inti adalah penargetan iklan yang luas. Infonya berasal dari demografi seperti gender, umur lokasi, kota, minat, hobi dan perilaku,” ungkap Aldo di kantor Facebook Indonesia, Jumat (18/05/2018).

Aldo pun menambahkan bahwa aktivitas pengguna Facebook kemudian dipelajari dan kelompokkan guna menjadi target audiens para pengiklan. Kemudian jika pengguna melihat bahwa informasi tersebut tidak relevan, maka pengguna bisa mencabut iklan tersebut lewat opsi yang tersedia.

“Ini adalah opsi agar pengguna tidak perlu melihat iklan itu lagi ke depannya. Kontrol sepenuhnya terkait iklan ini ada di pengguna,” ungkapnya.

Terkait aplikasi pihak ketiga ikut terintegrasi dengan data pengguna di Facebook, Aldo menegaskan bahwa ada pembatasan informasi yang diberikan untuk kepentingan beriklan. Ia pun mengatakan bahwa Facebook memiliki aturan tersendiri terkait kebijakan aplikasi pihak ketiga.

“Misalnya Spotify yang harus login dengan akun Facebook. Info yang diberikan sangat terbatas. Digunakan saat mereka mengiklan saja. Kemudian informasi yang bisa dikumpulkan juga atas persetujuan pengguna, tidak sembarangan,” dalih Aldo.

Facebook mengatakan bahwa mereka masih mementingkan kebijakan privasi pengguna untuk para pengiklan. Kendati demikian, kontrol tersebut dikembalikan lagi kepada pengguna, apakah mereka mau melihat iklan yang muncul atau tidak.

Facebook memang kerap mendapat pertanyaan terkait data pengguna yang diberikan pada pengiklan. Raksasa media sosial besutan Mark Zuckerberg ini pun selalu bersikeras bahwa mereka tidak menjadikan pengguna sebagai produk untuk dijual data-datanya pada pengiklan.

Sumber: Kompas

Share Button

Related Posts