October 18, 2018

Deklarasi Kemerdekaan AS yang Langka Ditemukan di Arsip Inggris

Deklarasi Kemerdekaan AS


intelijen – Sebuah salinan perkamen langka dari Deklarasi Kemerdekaan Amerika telah ditemukan di sebuah arsip Inggris di antara kertas-kertas seorang bangsawan yang mendukung para pemberontak.

Naskah itu ditemukan di West Sussex Record Office di kota Chichester, Inggris selatan oleh tim peneliti yang dipimpin oleh dua akademisi Harvard University.

Akademisi Harvard Emily Sneff dan Danielle Allen melakukan penelitian ini bersama dengan Kantor Catatan West Sussex, British Library, Library of Congress, dan University of York.

Hasil tes mendukung hipotesis jika perkamen itu diproduksi pada 1780-an, West Sussex County Council mengatakan awal pekan ini – hanya beberapa tahun setelah deklarasi itu sendiri dikeluarkan pada 1776.

“Dokumen tersebut adalah satu-satunya salinan naskah kontemporer Deklarasi Kemerdekaan pada perkamen terpisah dari salinan yang ditandatangani di Arsip Nasional di Washington DC, yang dikenal sebagai Deklarasi Matlack,” sebuah pernyataan dewan kota mengatakan awal pekan ini seperti dikutip dari AFP, Kamis (5/7/2018).

Ada salinan cetakan perkamen dan salinan tulisan tangan di atas kertas, tetapi Deklarasi Sussex, sebagaimana deklarasi itu disebut, dan Deklarasi Matlack di Washington adalah satu-satunya salinan perkamen yang berhubungan yang diketahui.

“Pencitraan multi-spektral dari dokumen mengungkapkan tanggal di bawah penghapusan pada dokumen yang berbunyi 4 Juli 178 atau 4 Juli 179,” kata para peneliti.

Digit keempat untuk tahun ini mungkin telah dihapus secara permanen.

The Harvard Gazette mengatakan petugas yang menyusun dokumen itu tidak berpengalaman karena tanggal ditulis dengan sedikit miring ke bawah dan tahun pembuatan dokumen itu digunakan daripada tahun di mana deklarasi itu diberlakukan.

Diadopsi pada 4 Juli 1776, deklarasi itu menyatakan bahwa 13 koloni Amerika yang kemudian berperang dengan Inggris akan menganggap diri mereka sebagai negara berdaulat yang independen tidak lagi di bawah kekuasaan Inggris.

4 Juli sendiri dirayakan sebagai Hari Kemerdekaan di Amerika Serikat.

Para peneliti mengatakan analisis fluoresensi X-ray terhadap dokumen ditemukan kandungan besi yang tinggi di lubang di sudut perkamen, menunjukkan dokumen itu kemungkinan menggunakan paku untuk menggantungnya.

Tes DNA juga mengungkapkan perkamen tersebut terbuat dari kulit domba.

Perkamen itu diyakini berasal dari Charles Lennox, keturuan Ketiga dari Duke Richmond, seorang perwira militer dan politikus yang dikenal sebagai “Bangsawan Radikal” atas dukungannya terhadap kolonis Amerika selama Revolusi.

The Harvard Gazette mengatakan fitur yang paling menarik dari dokumen itu adalah daftar penandatangan.

“Berbeda dengan semua versi deklarasi abad ke-18 lainnya, pada perkamen ini daftar penandatangan tidak dikelompokkan berdasarkan negara,” tulis The Harvard Gazette.

“Tim berhipotesis bahwa detail ini mendukung upaya … untuk menyatakan bahwa otoritas deklarasi bertumpu pada kesatuan rakyat nasional, dan bukan pada federasi negara,” katanya lagi.

Share Button

Related Posts



Article Tags