October 18, 2018

AS Akhirnya Siapkan Jet Tempur Siluman F-35 untuk Misi Tempur

F-35


intelijen – Amerika Serikat (AS) akhirnya menyiapkan jet tempurnya yang paling mahal, F-35, untuk ambil bagian dalam pertempuran. Pengumuman itu muncul ketika F-35B Lightning II Joint Strike Fighters yang dibawa kapal amfibi USS Essex dinyatakan segera ditugaskan melakukan serangan terhadap pasukan pemberontak di Afghanistan.

Kapal USS Essex sudah tiba di Timur Tengah awal bulan ini. Menurut seorang pejabat Pentagon kepada CNN, hari Selasa (25/9/2018), setelah berlayar melalui Teluk Aden ke Laut Arab Utara, kapal itu harus pindah ke Teluk Persia dalam waktu dekat.

Jet tempur siluman F-35 yang dibawa kapal tersebut dilaporkan telah melakukan operasi intelijen dan pengintaian di Somalia, tetapi belum dilibatkan untuk misi pertempuran.

Angkatan Udara AS adalah layanan pertama yang mengumumkan jet tempur termahal itu siap untuk misi tempur. Namun, Korps Marinir yang pertama kali membawa pesawat tersebut untuk misi pertempuran. Pangkalan Udara Korps Marinir Iwakuni menjadi basis luar negeri pertama yang mengoperasikan F-35 tahun lalu.

F-35B dirancang untuk lepas landas pendek dan pendaratan vertikal, memberikannya kemampuan untuk lepas landas dari USS Essex, sebuah kapal yang jauh lebih kecil dari kapal induk AS modern.

“Penggabungan F-35B, sebuah pesawat kuat yang dibangun untuk mendukung Korps Marinir, ke USS Essex Amphibious Ready Group (ARG) adalah enabler yang sangat signifikan bagi saya dan untuk tim saya,” kata Kapten Gerald Olin, komandan Skuadron 1 Amfibi dan Essex ARG kepada USNI News.

“Hal ini meningkatkan kesadaran battlespace dengan penggabungan data dan kemampuan untuk berbagi informasi dengan kapal dan sistem kontrol tempur kapal. Jadi ini benar-benar merupakan perpanjangan dari sensor kami, dan itu juga membawa ke tabel peningkatan lebih mematikan daripada yang kami miliki dengan pesawat generasi sebelumnya,” ujarnya, yang menyebut peran F-35 sebagai “game changer”.

Misi tempur F-35 yang pertama dilaporkan dilakukan oleh Israel pada bulan Mei, ketika jet tempur F-35A Angkatan Udara Israel (IAF) berpartisipasi dalam serangan terhadap target yang tidak ditentukan.

“Kami menerbangkan F-35 di seluruh Timur Tengah. Itu telah menjadi bagian dari kemampuan operasional kami. Kami adalah yang pertama menyerang menggunakan F-35 di Timur Tengah dan telah menyerang dua kali di berbagai front,” kata Komandan IAF Mayor Jenderal Amikam Norkin pada saat itu, seperti dikutip The Jerusalem Post.

Selama bertahun-tahun, F-35 telah menghadapi kritik yang signifikan, yang sebagian besar karena tingginya biaya produksi dan operasional.

Share Button

Related Posts